Terminal Rancak Nan Tak Kunjung Semarak

Bukittinggi Punya Terminal Rancak....(Secuil Rasa Bangga Dalam Setumpuk Tanda Tanya)

oleh Erison J Kambari pada 18 Februari 2010 jam 19:55

Ahaaaai…
akhirnya aku tertipu juga…..
gedung megah bertampilan gagah yang semula kuduga sebuah Plaza Mewah ...
ternyata.: adalah sebuah Terminal Angkot terindah di kotaku….

Mmmmh… ada juga secuil rasa bangga…..
meski pada khirnya bertumpuk tanda tanya menggelinjang dalam kepala…..
aku sendiri tak paham… bergudang pertanyaan yang bergumam harus kuonggokan ke hidung Bapak siapa ..dan ke meja Bapak yang mana…?

Jujur saja....
akal sehatku tak pernah menduga ..
kalau disetumpak tanah yang sempit….
di jalanan yang menikung tajam..
di bengkolan pangkal tanjakan ...
justru bisa didirikan sebuah Terminal Rancak berlantai tiga…..
Ooh…sungguh..,aku betul-betul merasa bodoh dan begitu lugu…
Akal sehatku tak mampu berputar secanggih logika Pemko-ku…
Jalan benakku tak mampu mengalir selincir akal Pemko membenahi kota-ku….

Tadi pagi..kusaksikan sendiri uji coba terminal nan sungguh rancak itu…
angkot dan mobil pribadi saling merangkak di jalan menanjak…
pak sopir angkot antri menumpuk mobilnya tanpa ‘tergalak-galak …maklum pangananyo samak….’
Betapa tidak…ada ribuan angkot dan angdes berkeliaran di tengah kota….
disini tiap lantainya hanya cukup untuk 50 mobil saja…
dan si bapak sopirpun bertanya..:
ekspresinyaaaa manaaa…eh, logikanyaaa mannaaaa…?

Tak terbayangkan pula saat tiba Sabtu dan Minggu yang semarak….
Betapalah angkot…angdes….mobil pribadi….wisatawan dan pedagang kaki lima akan berserak-serak di jalan nan setumpak menikung menanjak….
Sungguh oh Bapak..., betapa ilmuku belum sampai untuk memahami kenyataan begitu….

Apakah benar ini sebuah solusi terbijak mengatasi angkot yang berserak-serak…?
Apakah benar ini jalan terhebat mengatasi parkir kota yang semakin tak tentu alamat…?
Apakah benar ini kiat terjitu untuk menghidupkan lagi BTC (Banto Trade Centre) yang berbilang tahun seperti pasar hantu…? ( Pusat Pertokoan termegah di bukittinggi yang justru sepi tak diminati penjual dan pembeli)
Atau justru..inilah gambaran Pemko yang kalampasingan mencari lahan karena Bukittinggi dan Agam tak kunjung dimekarkan…?

Atau..jangan-jangan Pemko-ku masih saja berkiprah seperti ‘nan taralah’….?
Menarikan geliat pembangunan Kota dalam gairah tarian SAL-PIT-MAS…?
Sal-Pit-Mas..(Asal Pitih Masuak) membuat ratusan bangunan mekar di tengah pasar….
dari trotoar..sampai di atas bandar…sepertinya tanpa kajian yang benar…..
pokoknya asal tatonggok dulu..
soal munculnya persoalan baru..itu dikaji kemudian…..
kalau ‘rakyat aniang’.. tu tando aman….maka berlanjutlaah ….
Dan kotaku-pun semakin merekah….
Namun,semakin jauh dari indah….

Sebelumnya pada Pemko tentulah kita mesti berbaik sangka….
Bahwa Pemko adalah gudangnya orang-orang HEBAT yang terhormat di mata rakyat kota…
Pemko pastilah selalu berkiprah dalam nafas dan nyali yang PEDULI…..
Pemko tentunya punya ILMU TINGGI dalam cara membenahi kota ini…….

Tapi meski negri ini digodok dan dipermak oleh orang –orang HEBAT…orang -orang yang PEDULI..dan orang-orang yang berILMU TINGGI (katanyaa siiih..)…tapi, kenapa yah…di negeri ini..di ranah ini…pembangunan pasar dan terminal selalu saja tak berkeruncingan…?

Lihatlah..Pasar Wisata Bukittinggi (Pasar putih)..
persis di jantung kota ,hanya bernafas sejenak…dan kini justru jadi pusat jejalan barang bekas dan pusat kencing di lantai atasnya….
Lihatlah BTC (Banto Trade Centre) yang disulap begitu megahnya tapi pedagang dan pembeli bertahun-tahun tak berselera….
Terminal Bingkuang di Aia Pacah kota Padang berbilang masa jadi tempat gembalaan sapi an kerbau saja…..
Terminal Padang Panjang….Pasar Amor dan Pasar Kayu Tanduak Kabupaten Agam….pun sama saja nasibnya….

Apakah ini yang namanya membangun tanpa LOGIKA….?
Ataukah ini yang kata orang membangun dengan menyelaraskan antara AMBISI dan ANGKA-ANGKA…?




bangunan putih biru (Terminal Baru untuk Angkot)....latar bangunan warna warni (BTC Banto Trade Centre yang bertahun2 sepi dari penjual dan pembeli)..simpang ke kanan..tanjakan WOWO menuju Kebun Binatang...

Terminal Baru dibidik dari lantai 2 BTC....

Lantai 2.....angkot bersusun manis....cuma cukup untuk 50 mobil bersusun rapat tanpa bergerak......(angkot dan angdes di Bukittinggi jumlahnya lebih 1000 kan..?)

jembatan Penyeberangan..penghubung BTC dan Terminal baru...

mobil pribadi silakan merangkak ke lantai 3.....(parkiran wisatawan dengan akses langsung dengan terminal..aman gak yaa..?)

persimpangan yang diperkirakan bakal menjadi ajang kemacetan luar biasa....





ini BTC(dilihat dari jembatan penyeberangan)...pusat pertokoan termegah yang berbilang tahun sepi bagai pasar hantu.....akankah pertokoan ini segera bangkit dari mati surinya...?

Terminal Angkot dengan latar Kebun Binatang....(pendakian Wowo)

..sepintas lalu...mirip mall ya...?
· · Bagikan · Hapus

    • Desmaniar Bahar Iyo... pulangwak bisuak cieklu, mancaliak terminaltu.......
      18 Februari 2010 jam 19:58 ·

    • Yocki Febrian lai badagok bangunannyo tu pak??
      18 Februari 2010 jam 20:01 ·

    • Rozi Sriwahyuni Adek emanglah d fungsikan yo da????pengen lo wak mancaliak sambia sato bermacet2 ria yo da?????
      18 Februari 2010 jam 20:03 melalui Facebook Seluler ·

    • Rina Naa mantap e lai..
      18 Februari 2010 jam 20:08 melalui Facebook Seluler ·

    • Benny Aziz sampai bilo ko pak...??? wkwkwkwkwkwkk...
      18 Februari 2010 jam 20:09 ·

    • Alfi Sahri iyo mantab iko da, lah lamo wak ndak pulang ka bukik...
      itu dakek jalan nan arah kakabun binatang yo da?

      18 Februari 2010 jam 20:10 ·

    • Rahmania Ichsan io, wak perdana naiak oto dsitu td
      18 Februari 2010 jam 20:10 ·

    • Weni Angreni patang waktu wak pulang lun ado lai......heran lo wak mancaliak fotonyo....
      18 Februari 2010 jam 20:11 ·

    • Raymon Bagindo Panghulu terminal nya bagus.... ini solusi kemacetan lalin di ps. banto atau solusi untuk maiduikkan BTC yg katanya mati suri... maklumlah infestasi BTC khan maha... selamat BKT.... semoga ini solusi yg terbaik
      18 Februari 2010 jam 20:11 ·

    • Ajidar Iswandi subhanalllh indahnyow......alah lmo wak ndak kstu....mantab2 mantab bana ko ha.....
      18 Februari 2010 jam 20:13 ·

    • Yelfi Syifa 'sback Wiwit: a nan ka lu caliak??

      Uda EJK: ba a kcek s0pir angk0t td ndk da " a lah ko ah" kwkwkwkwk.Mksi da :)

      18 Februari 2010 jam 20:13 melalui Facebook Seluler ·

    • Marzuni Adi Nuryanto terminal rancak, tapi indak ado panumpangnyo, beko jadi pasa taranak lai, soalnyo sopirnyo indak namuah pai ka terminal tu pak
      18 Februari 2010 jam 20:14 ·

    • Daozar Gucci Ndak usah pesimis dulu da. Kito Doa`kan sajo, semoga ini sebuah solusi yang baik. Kalau indak.. basamo wak manyumpahinyo....
      18 Februari 2010 jam 20:14 ·

    • Heru Voiceless mantap mantap
      lanjutkan kemajuan itu
      by: urang rantau

      18 Februari 2010 jam 20:15 ·

    • Yan Tobo Zulfahendri
      kulihat meloncat-loncat mereka ingin keluar segera mungkin,..karena dikijok juga oleh sang penguasa,..mulai melirik,.dan saling berbisik,..ayolah sayang kita sundiah punjin milik negara,..e,.e,.eh,..terasa lamak rupanya selingkuh,..dan tak ...tahan mengoda,..akhirnya,.yg seharusnya ukuran 1 sak menjadi bergalimang peak,..lama2 kita saling tonton,.bangunan itu roboh,..karena kerja para jawara,.yg sedang berkuasa,..oh,..selingkuh,..mulai dari kulit kepala sampai ke ampu kakinya,.merinding,..melihat piti warna merah bergambarkan soekarno-hatta,..hahahaaa,..haaaa,.ambo tergelak berderai,.sampai2 keluar air mata bercampur,.maaf,.seper m@,..dan ini benar2 kale r@,..maklum aze dech,..piti yg telah keluar waktu kampanye belum berbalik arah,..antalah,....Lihat Selengkapnya

      18 Februari 2010 jam 20:15 ·

    • Nh PutRi Cullen Hadoh.. Awak lah lamo dak do main2 ka arah situ da. Lah bilo se tagak no duh? Iyo paralu dikajaan pai tur ka terminal gagah bantuak no goh, malu wak ditanyo turis dari piaman bikoh.. Ha3.
      18 Februari 2010 jam 20:15 melalui Facebook Seluler ·

    • Rizki Resya rancak e lai...
      mudah2an bisa berjalan lancar....

      18 Februari 2010 jam 20:16 ·

    • Adito Junanda widihhhhhhhhh gagah mah yoooo
      18 Februari 2010 jam 20:17 ·

    • Angie Prima Dita rancak nyo lai ha.nio mancaliak lo wak bantuaknyo ma sarupo apo yo???
      18 Februari 2010 jam 20:22 ·

    • Yohannes Chandra Sajo unik banget............tapi mantap.......pak walikota.
      18 Februari 2010 jam 20:22 ·

    • Vera Muzly mohon izin share ya...untuak sanak rang Bukit Tinggi di rantau nan lah lamo indak pulang kampuang.
      18 Februari 2010 jam 20:23 ·

    • Irvan Al-farabi Al-faruoqi sabana rancak pasa banto kini yo, tapi ko' jd trminal angkot.?....taragak wak kasitu...pasa banto tampek nongkrong awak kalau bolos dari sekolah dulumah...taragak bana koah.....
      18 Februari 2010 jam 20:24 ·

    • Erison J Kambari
      ‎@DAOZAR GUCI....ini bukan pesimis... sebagai warga kota ..yang merasa punya...kita harus ikut mengkritisi ..jangan biarkan Pemko melenggang begitu saja..... nan basangko elok tantu paralu juo wak ka Pemko nan lah bausaho ko...tapi kalau na...n dibangun agak ganjia nampak dimato dan dilua kiro2.....tantu kito paralu pulo batanyo ka urang2 santiang nan mamacik di Pemko tu...:" Lai sampai dima bakaji elok buruaknyo ko pak mangko sampai disiko batonggokaan Terminal Angkot ko...?"..pesimis dan mengkritisi itu jauh beda.....Lihat Selengkapnya

      18 Februari 2010 jam 20:24 ·

    • Ira Mustafia Jadi pengen celik juga terminal megah tuh??
      18 Februari 2010 jam 20:24 ·

    • Yelfi Syifa 'sback P3: payaaah, gw ti0k ari lwt sinan, td gw bismillah han dk lu :D
      18 Februari 2010 jam 20:26 melalui Facebook Seluler ·

    • Frenky Is yo rancAK BANA.....
      18 Februari 2010 jam 20:29 ·

    • Mesy Harmesia مالك sampai ada yg mw demo....mungkin!!!
      18 Februari 2010 jam 20:30 melalui Facebook Seluler ·

    • Caisar Hadi P Hahahaha...Malakik dicubo Pak.
      18 Februari 2010 jam 20:30 ·

    • Sawir Pribadi
      Selamatlah ciek dulu buat Pemko Bkt. Cuma kok lai dapat saya meminta, janganlah itu itu utk angkot, tapi jadikan parkir kendaraan pribadi. Nanti gedung itu akan berlemak-peak. Pak sopir yang biasa kejamban di mana saja, akan mencorekan pipi...snya di tiap dinding. Kesudahannya, gedung itu bau jariang dan petai saja lagi. Percayalah. Belum lagi di saat hari balai rang Agam-lah namanya tentu akan bersilingkit-pingkit angkot dan angdes. Jadi sekali lagi sebaiknya ditinjau lagi pemanfaatannya dan bagus untuk kendaraan pribadi. Kan akan semakin cap ampu geleang pemko di mata wisatawan nan datang dari Riau, Jambi dan lokal Sumbar, jika merasakan nyamannya tempat parkir demikian. Lihat Selengkapnya

      18 Februari 2010 jam 20:31 ·

    • RoSe SaJa nan labiah pantiang ..lai kolah nan bakadai sate jo soto jo nasi kapau nyo... dakek terminal rancak tu apo ndak ...?
      18 Februari 2010 jam 20:34 ·

    • Erison J Kambari
      ‎@SAWIR....ha ha..untuk sementara SATUJU BANA saya dengan isi kepala pak sawir...meskipun saya gak ragu dengan parkir yang di lantai tiga di tanjakan tu...tadi pagi saya lihat sendiri..mobil pribadi rancak SASAK ANGAP menanjak di bengkolan ...pintu masuk tu...belum lagi kalau musim liburan tiba....apa iya wisatawan mau berjalan kaki mendaki janjang 40 atau bergoyang lutut menanjak di pendakian Wowo untuk menuju jam gadang...?Lihat Selengkapnya

      18 Februari 2010 jam 20:36 ·

    • Ricko Bahemar Hahahahaa.. Mantap...! Santa lai Ado PIT-MAS dari parkir tu da..? yang akan di jalan kan dek preman2 nan bagak2..... kiro2 bara pulo dana pembangunannyo tu da....?
      18 Februari 2010 jam 20:39 ·

    • Ken Irawaty Mudah2an tahan gempa......!
      18 Februari 2010 jam 20:43 ·

    • El Vira Piliang ndeh taragak lo wak pulang mancaliak perkembangan bukit tinggi ko nyo
      * taragak dek penasaran :D lai safety tu bangunan ?

      18 Februari 2010 jam 20:51 melalui Facebook Seluler ·

    • Happy Young dulu rencananyo dibangun jo pitih infestor, kini dibangun jo pitih rakyat, a lo masalahnyo tu da. jan2 awak kanai tp da
      18 Februari 2010 jam 20:53 melalui Facebook Seluler ·

    • Epy Buchari Tarimokasih bung Erison. Artikel nan sangaik informatif bagi urang rantau cando ambo nan lah 2 tahun indak mancaliak B'tinggi....
      18 Februari 2010 jam 20:58 ·

    • Priadi Talman saya rasa rancak pula ide pak sawir itu da son...Seterusnya kita budayakan berjalan di pusat kota Bukittinggi yang NGENEK ini, dengan lahan parkir satelit SERUPA IKA...
      18 Februari 2010 jam 20:58 ·

    • Awi Sianok Ambo dirantau maraso takajuik juo.?indah emg indah.,tapi akn semakin macet.!thn 1999 sajo alah macet.apolgi skrg..ck..ck..bantuak ndk ado karajo urg Pemko mah.???.by dr rantau.
      18 Februari 2010 jam 20:59 melalui Facebook Seluler ·

    • Don Rizaldi hahaha...hebat kampuang awak ko....iyo paralu lakeh dicaliak, pulang kampuang juo lah nan ka iyo........dulu pulo beko turih nan mancaliak dari pado awak...
      18 Februari 2010 jam 21:00 ·

    • Heru Chaniago taragak wak pulang jadinyo....lah barubah bukik kni mah...ndak masalah salagi budaya urang minang ndak barubah lo...
      18 Februari 2010 jam 21:07 ·

    • Ris Muncak Da son,lai dak tapikia dek pemko tu efek jangka panjang ka bantuak apo beko?
      18 Februari 2010 jam 21:09 melalui Facebook Seluler ·

    • Nofri Gentawan bialah waktu nan manjawab da....
      kalau ado doso pejabat kito bialah tuhan yang menggukum urang tu....

      18 Februari 2010 jam 21:13 melalui Facebook Seluler ·

    • Isra Wandri awak caliak se dulu,,,biaasonyo..angdes nan parkir nyo kalau angkot jalan taruih..
      18 Februari 2010 jam 21:18 ·

    • Semmi Firdaus kota ku rancak kni ko smoga kmuko nyo tmbah mju
      18 Februari 2010 jam 21:19 ·

    • Jonny Asra Sudah lah..yang penting kelihatan bagus......,tanda tanyanya disimpan aja.......
      18 Februari 2010 jam 21:21 ·

    • Joni A Koto
      ‎----------.. INDAK eLEGAN...MUBAZIR...ANEH..konsultan dan designer tata kota pun pasti dari kalangan tanpa kaidah...

      ----------Tukang urus koto mungkin nio dianggap labiah maju ke depan,, tapi maju kama ndak jaleh.. kontrol publik trhadap p...engambil kebijakan nol koma nol, akhirnyo publik cuma bisa tangango jo tangango bantuak urang jago lalok mancaliak aksi si plat merah `memajukan` kota versi banaknyo surang..

      kesian-kesian,, kota Terindah di Sumatra tahun 70an dicabiak-cabiak si anak2 haramnyo ...anak kanduang nan cadiakpandai lah sibuk mampakayo paruik di rantau...samo-samo badoso sadonyo!..

      Tukang lapor jo paumpek samo sajo...maracau-ka-maracau sampai stroke...ibo awak sadonyo..
      Lihat Selengkapnya

      18 Februari 2010 jam 21:31 ·

    • Nurfirman Ephie Kita berharap pembangunan ko sesuai kebutuhan kota, bukan keinginan pejabat kota. Kita lihat saja nanti, n Erison teruslah kritisi.
      18 Februari 2010 jam 21:31 ·

    • 'Willy Hand Parker' maaf terlebih dahulu.....g' usah di pertanyakan bung....sukuri ja...toh itu kan buat kita juga..lagian kitanya harus bersukur pemerintahan bukittinggi bisa berfikir maju kayak begitu....sekarang berfikir secara logika aj...
      yang patut di pertanyakan kenapa baru sekarang terfikir untuk membuat itu semua...........

      18 Februari 2010 jam 21:32 ·

    • Dhal Tanjung emang gue pikirin....
      18 Februari 2010 jam 21:40 ·

    • Annisa Khaira hah? sajak bilo lo tu pasa banto yg langang tu jd terminal? baru 6 bln d rantau, lah barubah drastis se bukik tinggi mah... ckckck....
      18 Februari 2010 jam 21:41 ·

    • Asril Anwar Ma amuah rami urang ka kiun kadai tutuik taruih.Cubolah buka taruih jan bosan lamo-lamo amuah rami urang ka kiun tumah.
      18 Februari 2010 jam 21:45 melalui Facebook Seluler ·

    • Just Harly semuanya pasti ada sebab dan akibat......hanya waktu yang akan menjawab......semua pertanyaan2.......
      kadang logika tidak berlaku dalam kehidupan ini.....show must go on......or....????

      18 Februari 2010 jam 22:09 ·

    • Syahril Syam model bangunannyo rancak mdh2an angkot2 tu jo amuah taratik, rapi antriannyo indak mambikin macet...mdh2an dg bangunan terminal yg baru membuat bukittingi semakin maju...
      18 Februari 2010 jam 22:19 ·

    • Rudi Chandra kabaa lai.......
      18 Februari 2010 jam 23:06 ·

    • Andhie Chotto dulu bukittinggi itu salalu mambuek taragak nak pulang kampuang... taragak jo hamparan sawahnyo.... taragak jo ciri2 khas nan ado dibukittinggi....
      Bukittinggi tu salalu jadi kabanggaan awak nan di rantau ko...
      tapi samanjak sawah alah barubah jadi RUKO jo Parumahan... Banda Gadang manjadi Ruko.... jadi maleh hati ko nak pulang kampuang.... indak ado pulo lai nan bisa dipalanggakan...

      18 Februari 2010 jam 23:39 ·

    • Addion Nizori
      Banyak bana tando tanyo nan timbua dek indak ado carito antaro rakyaik jo penguaso..wakia rakyat juo mungkin mangangguak2 kudo mode bendi di pasabanto tuse :) ,kok ado palang pambaritauan dulu apo iko proyek, apo manpaaiknyo, ba'a kok disik...o, sia nan manyutujui ( untuak dituntuik kok idak sasuai jo harapan) mungkin kacamehan da son..ambo jo rakyat ketekko agak bisa tajawab...antah kok sangajo manyuruakkan...antahlah nyiak...... :)Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 1:49 ·

    • Eva Minerva Sabananyo jaan banyak tanyo bantu bari usul ka pemko itu kalau didangakan, mungkin inyo paniang mamikiakan baa tata kota nan sabannyo yg bs mancarikan solusi untuk kota wisata dinagari awakko mungkin paralu konsultan dari lua untuak manyalasaikan masalah kota awak nan samakin semrawut ko, maju terus semangat benahi kota kito tuh sehingga bener sister city dr KL?
      19 Februari 2010 jam 5:44 ·

    • Erison J Kambari
      ‎@JONNY ASRA, @SQUITERS..@ EVA MINERVA.....'Gak Usah Dipertanyakan'..adalah logika 'terlemah' dalam kehidupan bermasyarakat kita.....'menerima apa adanya' menjadi sebuah pembenaran.....'BERSYUKUR itu harus...tapi "Syukuri aja"...menjadi ben...tuk kelemahan rakyat dimata penguasa......Untuk saudarku Jonny Asra...Bukittinggi bukan cuma butuh INDAH...tapi lebih penting dari itu adalah 'NYAMAN"...nyaman itulah yang kini semakin berkurang.....koran2 sudah mengabarkan...Pembanguna terminal tipe C ini adalah Pembangunan yang DIPAKSAKAN...hanya demi menghidupakn Pasar Banto yang mati suri....akhirnya setelah terminal itu jadi..PEMKO justru BINGUNG SENDIRI....(sepertinya Pemko dan Muspida kini sedang garuk2 kepala)....semoga saja pembangunan dengan cara begini tak kejadian lagi di masa yang akan tiba.....Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 6:48 ·

    • Iswan Fauzi Kok d calik dlam ft nyo iyo rancak kalihtan nyo da,mudah2 manjdi solusi yg rncak untk mbgun kota bkit tggi,labih rancak,labih mgah,lbih rmai dn d sukoi oleh samua urang.
      19 Februari 2010 jam 6:50 melalui Facebook Seluler ·

    • John Monas saya mendukung ini karna untuk parkir sangat sulit di sekitar pasar bukit tinggi jadi mudah madahan ini salah satusolusi nya
      19 Februari 2010 jam 6:52 ·

    • John Monas saya sarankan untuk BTC jadikan pasar makanan oleh2 minang,dan suvenir minang,jadi kita para perantau dan Turis gampang untuk berli oleh2 dan suvenir
      19 Februari 2010 jam 6:56 ·

    • Nofri Yeni Yooo baa juo lai pak......mdh2an lai bamanfaat utk masyarakat byk.
      19 Februari 2010 jam 7:04 ·

    • Melfi Abra
      Kritisi positif sangat dibutuhkan pemko, tapi mengomentari yang belum diketahui pokok persoalanannya perlu dihindari, sebuah kritisi terhadap persoalan dibutuhkan solusi yang cerdas. Banyak komentar yang konstruktif.... tapi ada juga koment...ar yang masih debateble. Hidup demokrasi.... saya yakin semua komentar kita landaskan pada kecintaan terhadap negara, bukan didasarkan pada kepentingan dan kebencian....apalagi prasangka dan stigma, bukankah pembangunan untuk kita bersama, semoga pembangunan dengan relokasi terminal non resmi di jalan-jalan sukarno hatta ke terminal tipe c wowo sebagai sebuah solusi persoalan kemacetan di Bukittinggi.



      Sebuah solusi yang amat sempurna dan memuaskan semua pihak mungkin sulit kita temukan.... namum untuk mengurangi sedikit kemacetan karena jalan dijadikan terminal dan parkir lalu direlokasi pada sebuah gedung berlantai 3, setidaknya dapat mengurangi masalah. Kalau ada lahan yang lebih luas di bukittinggi dan terakses dengan jalan dan infra struktur lainnya tentu akan lebih baik di bangun di situ ??? Tapi lokasinya dimana ????
      Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 7:47 ·

    • Syukri Moonchak Pariwisata rancak lo yoh
      19 Februari 2010 jam 8:11 ·

    • Amrina Istono syukur lah alah tabangun sarupo iko emeng ciri has bukittingginyo saketek hilang tapi kan demi kemajuan nagari awak juo, itu semua tergantung individu marasokanyo
      tapi saran dari ambo mendingan kito basamo2 mangunokan fasilitasko dan manjagonyo kan kalau pasa ko rami nan baruntuang kan awak juo
      baaa tu dunsanak batua ndak............

      19 Februari 2010 jam 8:13 ·

    • Addion Nizori ‎@Melfi Abra: salam kenal Pak, ijan berang bana pak, ..namonyo juo unek2..nan nampak tabantang di mato..anyway,dek dikodak da son rancak juo bantuak terminalnyo..:) moga bamanfaaik terminalnyo...
      19 Februari 2010 jam 8:14 ·

    • Dewi Faishal terminal rancak,oto banyak,urang manyasak..hehe teng-Q da udh di share..
      19 Februari 2010 jam 8:24 ·

    • Irned Surya Smoga ini bener2 bisa mengatasi kemacetan pasar banto yg jadi langganan rutin yah...!!!
      19 Februari 2010 jam 8:30 ·

    • Dony Hidayat
      jadi taragak pulang kampuang mancaliak perubahan bukittinggi ko.
      Iko ibaraik nasi alah jadi bubua mah da son, dak mungkin wak buang bubua tu do. Pitih abih pokok dak baliak do.
      klo bisa terminal jo parkir ko di menej secara profesional, sahin...ggo bisa jadi pitih masuak untuak pemda (bukan untuak oknum2), minimal bisa baliak modal dalam 10 atao 15 tahun ko.
      Soalnyo dijakarta parkir merupakan suatu ladang bisnis nan manjanjikan. Rumah2 dakek stasiun kareta dan mall2 banyak yang disulap jadi lahan parkir.
      Semoga dengan semangat dan kritisi dari da son dan sanak nan dikampuang bisa mambuek pemkot wak ko lebih profesional.
      Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 8:47 ·

    • Muchyar Yafas Marilah kita sama sama bersyukur atas pembangunan yg sdh jadi di buat ini mudah2an ada mamfaatnya buat masyarakat BKT dan harapan tentunya terminal ini akan bersinergy dg BTC shg saling menghidupi.
      salanjuiknyo kito mendoakan semoga pasar ateh juga dibangun dan dilengkapi dengan gedung parkir krn permasalahan di bkt nampak diambo adolah lahan yg sempit untuk parkir.

      19 Februari 2010 jam 8:53 ·

    • Amrina Istono batua tu da don...........
      19 Februari 2010 jam 8:53 ·

    • Gustinadra B'doet wedew....terminal???....sangkek wak pulang alun lamo ko masih dalam proses...ndak nyangko bangunan tu bakal jadi terminal.....yo lah...apopun fungsinyo mari samo2 wak doaan kampuang wak ko bisa labiah maju....nice info da son
      19 Februari 2010 jam 9:09 ·

    • Ferdian Putra haha....dakek rumah wak tu ma....!!!
      lah siap terminal tu yo......

      19 Februari 2010 jam 9:29 ·

    • Edison Erzet
      Saya memang jarang pulang kampuang, tetapi begitu melihat foto Terminal Pasa Banto. Perasaan saya jd nggak karuan. Yang saya ingat adalah: Preman tukang parkir yang sok-sok jagoan, membentak ibu-ibu dan penipu.
      Dulu waktu remaja, akhir tahun... 80an, semua terasa damai. Malam-malam kami bisa nongkrong2 didepan jam gadang, foto2 dan tdk ada yang mengganggu. Sekarang, maaf saja, banyak urang N yang menyebalkan. Saya tdk bangga dg Bkt, dan lebih senang tinggal di desa kampuang saya kl 6 km di utara Bkt.Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 9:42 ·

    • Amry Bharfa Sudah ada bukti perubahan berarti sudah cukup bagus, mari bersama waktu mendatang kito pasokok-an basamo agar kita punya masterplan pembangunan yang baik tidak terkesan tambal sulam.....selamat kepada pemko...
      19 Februari 2010 jam 9:45 ·

    • Melfi Abra
      ‎@Pak Addion: Salam kenal lagi... ha..ha... siapa bilang saya berang??? ha..ha... ini kan ruang publik untuk kita berbagi pendapat dan berkomentar, semua yang kita paparkan disini adalah dalam rangka pengayaan wawasan kita. Kalau kita ndak ...sependapat atau sependapat tidak ada masalah kan Pak Addion... Kalau kita tak sependapat bukan berarti berseberangan.

      Saya yakin sebuah tawaran solusi buat publik sudah pasti tidak akan memuaskan semua pihak. Kalau saya berfikir, terminal dan parkir yang biasanya numpuk di jalan, lalu dipindahkan ke terminal berlantai 3, pasti ada nilai positifnya dari segi pengurangan masalah kesembrawutan lalu lintas. Tapi tidak menyelesaikan masalah 100 % pasti akan ada masalah lain. Tapi upaya-upaya positif dari siapapun kan perlu kita hargai... apabila masih perlu pembenahan lebih lanjut.. tentu kita perlukan pula kritisi dan carikab solusi bersama. Jangan kita lihat dari mana keluarnya sebuah solusi, tapi mari kita lihat manfaat solusi yang ditawarkan... Tulisan Pak Erison sangat bagus untuk membuka wacana kita, dan saya mengomentari dalam rangka memperkuat muatan diskusi kita... bukan ajang berang..ha..ha... . Tul kan Pak Erison ? Rugi donk buang energi untuk hal-hal yang tak perlu diberangkan. kalau sempat klik alamat ini deh http://www.facebook.com/note.php?note_id=345245116437&comments
      Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 9:56 ·

    • Fadil Yusuf Sacaro visual rancak tu, tapi ambo indak tau dampaknyo sacaro laweh, tolong bung Erison nan man-cek amdalnyo, thx
      19 Februari 2010 jam 10:01 ·

    • Rina Reflina ndeh iyo bana tu.. ndak nyangko yo bkt pnyo tmpek rancak, jd penasaran
      19 Februari 2010 jam 10:09 ·

    • Yessi Marlip Susanti bukan ambo ndak satuju jo kritik u pemko.
      tp...sakali2...kota awak nan rancak ko di puji baa nyo pak, bia urang lua nan mambaco nyo ndak "takuik" ka t4 awak. apo lai bagi urg nan alun pernah ka bukik pasti lah ado persepsi "negatif" nyo ttg bukik tinggi kota wisata.

      19 Februari 2010 jam 10:57 ·

    • Aulia Ben Pamoentjak
      Maju terus Bukiktinggi....buatlah sesuka hati di Pasa.ampuh saja, teraga ada...
      Tapi sungguhpun begitu, membenar kami dengan bersusun jari yg sepuluh, sebelas dg kepala, BERHENTILAH!!!!CUKUP!!! "menganeksasi" sawah-sawah kami di Agam untuk d...ialihfungsikan. Berhentilah "mengicuh dan mengipuh" penduduk kami yg inguh-2, yg isi kepalanya mungkin ....?? hanya selema saja, tidak tahu dia batu yg akan menarung, duri yg akan menusuk.....Berkilau matanya melihat wang kertas sukarno hatta, tidak tahu dia, begitu hilang sawah ladangnya...antara berapa lama sudah ke" belakang" suap nasi anak kamanakannya.
      Apa yg akan dilangatkan anak kamanakan kami nanti...kami tahunya cuma bersawah berladang, tak pandai kami menggalas.
      Jangan perbiarkan kami, orang Bukiktinggi Coret, jadi tukang cacak saja nantinya di kota tercinta Tuan & Puan. IBAILAH .....
      Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 11:08 ·

    • Liza Meylinda rancak bana udah....tapi dimano ko tampe nyo...????
      iza indak penah ka situ do.....

      19 Februari 2010 jam 11:36 ·

    • Bj Syafrizal takicuah takicuah ha ha ha
      19 Februari 2010 jam 11:47 ·

    • Ramadani Putri makin paten bukiktingi ko..
      19 Februari 2010 jam 11:54 ·

    • Bobby St Rajo Endah namo nyo pasa banto...ma ado nan ranck hahahhatampek kami mamyabik rumpuik dulu ko wkwkwkw
      19 Februari 2010 jam 12:17 ·

    • Yusra Indra Kalau nanbatua, bana2 dipiliah rakyat, bukan disodor-sodorkan untuk dipilih. Iko pamikiran awak nan indak pandai Pak.
      19 Februari 2010 jam 12:35 ·

    • Henri Joni Mengerikan!!! Ingat di tahun 80-an beberapa proyek gagal yang dibangun pemda Bkt, seperti Psr. Atas(yg dekat psr Lereng), Psr Aur Tajungkang, dan Psr Banto sendiri. Waktu itu jadi tempat 'pareman baampok', atau tempat pelarian kalau lagi 'tasasak pipis'. Sepi, buram, angker dan 'ariang' ! Akankah pemda BKT akan jatuh lagi di lubang yg sama? Keledai saja tidak mau, Bapak!
      19 Februari 2010 jam 12:49 ·

    • M Fikri Farid rancak bana. . . . .
      19 Februari 2010 jam 12:54 ·

    • Rama Prabu Paling tidak kita harus hargai inisiatif dan solusinya...semoga berdaya guna...
      19 Februari 2010 jam 12:55 ·

    • 'Robie Hendra'
      Sbg salah satu solusi, awak setuju pemb.tpt parkir/terminal angkot,angdes disitu, krn wkt plg kampuang 1,5 th nan lwt, pasa bawah jo pasa banto tu yo sabana basalemak peak, lbh2 klu hr pakan, angkot, angdes, bendi, mobil, motor, urg mangga...leh, nan mambali, batumpuak di jln sukarno hatta tu spi simp mandiangin. Dek alah ado kn bangunan tu, masalah macet, tpt parkir, urg manggaleh alah ado solusinyo saketek. Jd manuruik wak kn adlh sbg warga yg baik hrs kritis tu paralu tp ndak skeptis. Wak caliak jlnnyo solusi ko, apo postif dan negatifnyo. Klu ado efek nan krg elok capek wak kritisi, klu positif yo agiah apresiasi. Mudah2an pemkot lai tau permasalahan ko... Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 12:59 melalui Facebook Seluler ·

    • Jefri Marsal Hahaha..mantap ulasannyo son..padiah paruik galak..tq
      19 Februari 2010 jam 13:04 ·

    • Nasrul Yahya Ajo Sepertinya begitulah logikanya orang-orang sehat
      19 Februari 2010 jam 13:07 ·

    • Erinos M Tanjung Wako adalah penguasa tunggal, perencana pelaksana dan pemegang duit. DPRD yang mengontrol. Bgmana kalau keduanya berkolaborasi, maka terjadi "sawah indak bapamatang, taranak lapeh indak batali, alais tak terkontrol"
      19 Februari 2010 jam 13:19 ·

    • Yulman Yudhistira Selalu berprasangka baik itu nggak ada salahnya, bahkan berdampak sangat baik bagi mental kita...
      19 Februari 2010 jam 13:31 ·

    • Erry Koto padia miang lah dulu.. mukasi Erison..
      19 Februari 2010 jam 13:36 ·

    • 'Robie Hendra' Urang awak ko byk nan cadiak pandai, baiak nan tingga dikampuang halaman atau nan dirantau. Baa nan ka rancak kota awak ko tlg juo diagiah jalan kalua, pemecahannyo, atau ide2, usul utk kemajuan kota bukittinggi ko klu ndak ingin kota wak nan rancak ko bs sairiang jo kota lain di indonesia. Salut wak utk da son nan alah maagiah wacana saroman ko tando kacintaannyo ka kota wak ko....
      19 Februari 2010 jam 13:41 melalui Facebook Seluler ·

    • Rama Prabu Biarkan mereka berjuang dengan amanah yang rakyat berikan demi kemajuan kota tercinta..kalau salah ingatkan,kalau melanggar laporkan ke KPK biar bersenang senang dahulu ta kurung di kemudian...selagi tidak melanggar aturan yang ada dan nyata untuk rakyat kita harus dukung jang selalu mencibir..alun tantu awak lebih pandai...semoga bermanfaat..
      19 Februari 2010 jam 13:49 ·

    • 'Robie Hendra' Urang awak ko byk nan cadiak pandai, baiak nan tingga dikampuang halaman atau nan dirantau. Baa nan ka rancak kota awak ko tlg juo diagiah jalan kalua, pemecahannyo, atau ide2, usul utk kemajuan kota bukittinggi ko klu ndak ingin kota wak nan rancak ko bs sairiang jo kota lain di indonesia. Salut wak utk da son nan alah maagiah wacana saroman ko tando kacintaannyo ka kota wak ko....
      19 Februari 2010 jam 13:53 melalui Facebook Seluler ·

    • Tri Indah Sari Onde... rancak bana kampuang wak nan jauah dimato... :)
      19 Februari 2010 jam 14:05 ·

    • Mastoni Milanisti Sejati Mantap...mantap...jadi taragak pulang ka bukik ambo..
      19 Februari 2010 jam 14:06 melalui Facebook Seluler ·

    • Erison J Kambari
      ‎@ADDION...he he..sanak Addion....pak Melfi Abra kito bukannyo beraang....baliau babagi isi kapalo pulo...nan namonyo demokrasi tu kan iyo mantun....balapang ati dalam batikai pandapek....dalam komentar ko kito bisa maliek ragam dendang dun...sanak kito terhadap sebuah persoalan.....ndak lo bisa kito minta disamoan isi jalan pikiran kito jo isi kapalo urang lain......urang na dirantau jo urang nan dikampuang tantu balain caro caliaknyo....urang 'lapeh' jo urang 'nan takabek pariuk barehnyo' tantu batikai caro megeceknyo...ado nan bisa mamakiak sapueh hati...ado juo nan bisanyo cuma manggarumeh dalam hati,nan mangecek nyo tapaso bahinggo2 supayo pariuk nasinyo ndak tasoleng pulo.....Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 14:41 ·

    • Erison J Kambari
      ‎@YESSI SUSANTI....buk yessi...kalau kaba nan rancak nan ibuk kandak...rasonyo lah sapueh2nyo ambo bagi ka kito basamo.....silakan ibuk cigok kodak2 rancak kampuang kito..sabalik Bukiktinggi jo agam lah ambo lewakan......itulah caro ambo ma...lambuang2kan nagari ko supayo rami urang nan tibo......tapi sungguahpun baitu....nan kenyataan hari kini harus dikabakan juo.....Urang santiang dikotakan ndak bisa dibiakan malenggang berkiprah baitu sajo...rakyat harus ikut mengkritisi setiap kebijakan yang terasa janggal......lah banyak buah karajo nan kini jadiaa bengkalai sio-sio....haruskan kejadian begitu berkepanjangan...? Dan bukittinggi harus diperbincangkan dan dikabarkan apa adanya....saatnya kita harus jujur dengan diri sediri kalau memang ingin kota in lebih baik lagi......LEWAT FOTO AKAN KUKABARKAN TENTANGNYA RANCAKNYA RANAH KITA....LEWAT KATA AKAN KURAMBAH SEGALA KETIMPANGAN YANG ADA.....insyaalah ku tak kan berhenti...meski ku sadar upayaabegini tak memberi arti banyak untuk kota ini....Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 14:50 ·

    • Yance Gp Alhdllh,,,,,bangga awk jo pemetinth bukik tinggi lai ado perkembangn&pembangnn di sektor kampuang awk urang kurai. Semoga pemko BKT mambangun kampuang kito supayo mulailah mambangkik batang tarandam,,,,,hendaknyo,semoga sukses&jaya kampuang kito.
      19 Februari 2010 jam 14:56 melalui Facebook Seluler ·

    • Andi Isra Andichaniago Onde..mandanga informasi dari uda,tambah taragak wak nek pulkam.mudah2han terminalnyo berjalan lancar.dan btcnyo bs iduik baliak.tapi tahan gampo ndak da..
      19 Februari 2010 jam 15:06 melalui Facebook Seluler ·

    • Berry Prima pak ini yg kemaren pak bilang d chat kemaren ...

      bagus pak

      19 Februari 2010 jam 15:31 ·

    • Young Mahyudin ►►► sering Akal Sehat dikalahkan dengan 'Akal-akalan', karenanya banyak pembangunan dilaksanakan berdasarkan SAL-PIT-MAS (asal pitih masuak).. ????
      19 Februari 2010 jam 16:28 ·

    • Rasidin Ginting Semoga Qualitasnya memenuhi standard dan spec yang ditentukan, kemudian dibutuhkan perawatan yang rutin untuk menjaga kebersihan dan keindahannya, Insyaallah
      19 Februari 2010 jam 17:22 ·

    • Surya Saluang sayang sekali, WOWO itu gedung lama. Arsitekturnya unik. Dulu saya pernah berpikir, kalau Wowo itu dirubah jadi gedung kesenian atau ruang seni", posisinya yang dekat pasar dengan halaman luas, pas sekali sebagai ruang seni. Tapi sayang, ide beginian tentu ga laku di kota dagang ini.
      19 Februari 2010 jam 17:23 ·

    • Zhyslaluada Untukmoe
      mantap...................

      tambah rancak bukittinggi jdinyo,,,
      izin dtag,,,

      ...smngat,,
      hiduik bukittinggi
      Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 17:25 ·

    • Faisal Yang
      samantaro buliahlah wak beri nilai positif tentang pemb. itu, mudah2x an berkelanjutan, tumpang tindiah teratasi nanti, tapi wak sapandapek pulo jo komentar pak ericsson bak kecek baliau kurambah segala ketimpangan, sajak th.80 an sampai ba... tahun2x kamuko ps. bantotu labiah parah baunno daripado kanciang kudo oleh manusia2x nan tasasak takanciang jo taciri' bagai, babaliak carito nan salah pemko baa indak dibueknyo kakuih umum, mudah2xan indak tabaun lai kanciang manusia asalkan pasilitas nan model2x ko dilengkapi ( tentunya ada asal tidak SAL-PIT-MAS )Lihat Selengkapnya

      19 Februari 2010 jam 17:50 ·

    • Okky Pamenan Chaniago Sanang ati mancaliak oplet taratik masuak terminal, indak bakaliaran dipasimpangan mamacetkan jalan...
      19 Februari 2010 jam 19:05 ·

    • Luffiew Muaachbanachamo Chintauvichcalamonyo rancak bna...sanang rsox mto mamandangx...akir nya BKT pnya terminal nan rncak....mdah2an terminal ne dapat di mnfaatkan sbgai mna mstix...amiiiiiiinnnnnnnn
      19 Februari 2010 jam 19:27 ·

    • Ciyuy Commell X-friend rancax bana. . . . . .
      19 Februari 2010 jam 19:42 ·

    • Luffiew Muaachbanachamo Chintauvichcalamonyo btuul...btulllll...aminnnnnnnnnn gy
      19 Februari 2010 jam 19:43 ·

    • Benny Arianto ondeh klo mode iko terminal angkot, yoo ndak takao dek inyiak ambo mambaok cubadak sakaruang ka lantai 2.. sakik pinggang inyiak ambo go mah...
      19 Februari 2010 jam 23:34 ·

    • Faisal Yang indak baa tu doh, tukang angke' kan ado...dikampuang awak kan masih laku pitih limo piak, dan lagi ijan inyiak2x sajo nan pai manggaleh sabare' tu, cucu baliaukan ado, dulu inyiak2x awak pai kajawa tacangang mancaliak gaduang2x ancak2x, mall dsb. kinilah ado diawak, indak paralu pai ka jawalih.
      20 Februari 2010 jam 1:59 ·

    • Adrian Putra Chaniago mantap.... lanjutkan pembangunan kota bukittinggi///
      20 Februari 2010 jam 8:59 ·

    • Drg. Asdi Zen Bravo bukiktinggi nan den cinto........
      20 Februari 2010 jam 9:06 ·

    • -Zykra Juhita Gadis Mieriezh- yolah,, rancak bana kota,, ko kironyo,,!!
      indk ambo sangko2,,klau ado kmauan ado raso2...!!
      batu,, indak yo baso ambo ko...??

      20 Februari 2010 jam 9:27 ·

    • Dhany Eka Poetra bialah pak pejabat bausaho untuak karancakan kota awk tu. yng penting ado kamajuan kota wak
      20 Februari 2010 jam 9:39 ·

    • Rahmat Dison Ison Rahmat waw emang rancak ya...moga makin sukses dn maju ......
      20 Februari 2010 jam 11:40 ·

    • Ya AstreillyaLavigne mantap bana tu....
      20 Februari 2010 jam 16:00 ·

    • Wesi Murni mdh2n bkt lbh mj n brtmbh rme....
      20 Februari 2010 jam 16:12 ·

    • Ajy Ilham mudhan.,.. termnl nya btl2 berfungsi.,..,. biar BTC nya tambah rame,,.....................
      20 Februari 2010 jam 18:07 ·

    • Arie Jamaika Onde mandee.....rancak bana terminal angkot kota kito ma......Subhanallah..........
      20 Februari 2010 jam 19:34 ·

    • Deswandi San
      Capek bana perubahan nan tajadi di kota awak iko yo Ip..? Baru rayo kapatang pulang kampuang, indak nampak co iko doh. Nan nampak kemacetan nan indak pernah baujuang pangka, basirabuik urang manggaleh ditapi jalan jo kudo bendi nan kalua ma...suak....Angkot ka tilatang kamang nan manompang di muko bakeh kantua Pos pasa banto, samapai ka ilia, menuju rumah kelahiran Bung Hatta, nan disubalahnyo tergolek bangunan peninggalan bulando, tampek urang manggaleh kadai kopi, nan saisuak dikenal jo rumah dobi...sampai ka musajik baitul jalal..simpang mandiangin,....sadualahnyo tumpek jo keruwetan nan indak ado salasainyo ( salasai bilo malam tibo )

      Tapi, ado terbesit raso bangga, perubahan wajah kota awak, pasa banto tampek saisuak mandanga kontes saluang, sambia makan sate mak tuah....kini lah berubah 190 derajat....Tergantung manusianyo nan mampu atau bisa mengikuti perubahan.
      Lihat Selengkapnya

      20 Februari 2010 jam 23:55 ·

    • Sokhy Futakhy ANCAK MAH.........
      21 Februari 2010 jam 1:40 ·

    • Hardi Wijaya Selamat ...Terminal air Kuning ? Sampai kapan kita menunggu???
      21 Februari 2010 jam 6:54 ·

    • Miftahul Ilmi satu2 ny terminal termegah di Indonesia kli y...
      21 Februari 2010 jam 7:10 ·

    • Metha Muthia Erbafali sJak bLo c dBangun tuW???
      wah...wah...wah....
      ranCak baNa.............. !!!!

      21 Februari 2010 jam 8:30 ·

    • Hilman Hamdi takajuik dek lah lamo ndak pulang,,itu yo bana terminal aro bagarah-garah se,,?
      21 Februari 2010 jam 13:01 ·

    • Raflis Jambak Batambah rancak bukitinggi,tambah rancak pulolah agam timur bagabuang...
      21 Februari 2010 jam 13:02 ·

    • Derry Fachri woi mantap eh...!!!
      makin taragak untuak pulang caliak2 yang baru...
      semoga ndak macet li kawasan banto...

      21 Februari 2010 jam 15:05 ·

    • Ria Zulfina
      ondeh..lah cando itu kini bukik tacinto mah,,
      baru rayo patang batinggan, kini lah mode tu hasil pembangunan kota wak mah..

      ado raso sanang,,tapi ado lo raso cameh..
      lah maniru kota2 gadang lo bukik beko mah...
      ...rancak mode dulu se,,ndak banyak iko itunyo,,
      paliang ado pasa ateh, pasa bawah, pasa lereng, aua kuniang, jam gadang..
      cukuik mode dulu se,,,
      tapi balai,,itu lo mungkin kebijakan pemkot awak,,,

      iko, hanyo isi hati anak gadih bukik di rantau...
      mokasi sadonyo...
      Lihat Selengkapnya

      21 Februari 2010 jam 19:07 ·

    • Ilham Kasuma itu pilihan ygtepat...
      rata rata di sumbar ini permasalahn macet karena badan jalan di pakai untuk parkir , jadi jalan yg digunakan untuk berkendara jadi sedikit, belum lagi pedagang kaki lima....

      terlepas dari itu semua..... aku tetap cinta ranah minang...

      21 Februari 2010 jam 19:55 ·

    • Mala Chan kereennnnnnn,,,,betul !!!,,,,,,,betul !!!.......
      22 Februari 2010 jam 7:36 ·

    • UnNie Yosi keren... mantapz....
      22 Februari 2010 jam 8:39 ·

    • Erizal Usmar sabana taragak awak andak pulang
      sabana rancak kik tinggi jo sa bantonyo
      dima tampek urang basaluang lai.?????

      23 Februari 2010 jam 16:24 ·

    • Rudi Heriadi sabana rancak bana
      23 Februari 2010 jam 16:40 ·

    • Nova San Kirei Desu nde yo rancak bana koa,,,!!!!!!!!!
      23 Februari 2010 jam 18:24 ·

    • Bryan Adam Malay ondeh yo sabana rancak,taragak awak pulang kampoeng?
      23 Februari 2010 jam 22:25 ·

    • Anggi Akbar
      owwww...
      jadi itu terminal...
      yo mantap yo...
      pas pulang kapatang alun sipa pakai lai...
      kecek wk kopkm untuak apo....
      ...kiro nyo untuak terminal...
      manatap bana..,..hahahahah
      Lihat Selengkapnya

      24 Februari 2010 jam 17:14 ·

    • Doa Nofra yo sabana sasak alias sumpek lalin di kawasan tu kini...pdhl dulu katiko ambo masih di BKT 1991-1995...Pasa Banto dulu namonyo kini lah baruba ka keren2an BTC...hlg sdh ke khasan Pasa tu...yg tiok mlm ado musik saluang dulunyo...apo dikato...projek plat merah...yg mgkn sajo ado lokaknyo...
      24 Februari 2010 jam 21:18 ·

    • Vando Raven terminalnya yang bagus...atau....fotonya yang bagus ?????
      24 Februari 2010 jam 21:25 ·

    • Zal Guci tambah jauah marangkak pai pasa jadi`o...tambah barek baban amai2 mambao balanjo....
      24 Februari 2010 jam 21:43 ·

    • Verry Ockianda Kren bwt fto2.,. wkwkw.,.,:D
      24 Februari 2010 jam 22:16 ·

    • Yusrinal Bayma pasa banto bnampak no ?
      25 Februari 2010 jam 19:22 ·

    • Riky Saeelahyoow ancak nyo lai mak........
      25 Februari 2010 jam 20:10 ·

    • Zulfihar Nasra sungguah minang nagari nan rncak......
      25 Februari 2010 jam 20:49 ·

    • Rezty Armaz memang teminal tuh...........
      wak tingga dibkt mah..........
      tiok hari lewat situ.........
      ndak do angkot/angdesyg lewat lua lae dow.........
      masuak dulu kadalam..............
      lasuah bna rasoxo kini ko..............

      27 Februari 2010 jam 8:03 ·

    • Duta Aja ‎"nan taralah" pasar banto tu memang terminal angkot pulang ka rumah, koq ndak disitu dima lai wak ka naiak oto pulang...
      27 Februari 2010 jam 21:27 ·

    • Jhon Cpricorn ternyato terminal BukitTinggi alah rancak rupono..., berbenahlh tarui wahai BukitTinggi, jan sampai ktngglan dari daerah lainno.......
      28 Februari 2010 jam 1:14 ·

    • Rinaldisultanpamenan Menan onde mak aden mancaliak dari rantau rancak bana terminal awaktu mah santiang tukang fotonyo dibawah kabung bungo siusak rang namokan kinin kabun binatang kecek urang taragak rasonyo pulang lai ka cando dulunyo bkt
      28 Februari 2010 jam 7:18 ·

    • H Peng Obon kini nan paralu dipikiakan ,gedung parkir di pasa ateh.
      28 Februari 2010 jam 20:33 ·

    • Faisal Isal pado rancak trmnl bkt tgg tu, panasaran lo awak nyo,bapalaga,an bana,isalfaisal
      01 Maret 2010 jam 19:39 ·

    • Rio Rizal yooooooooo. rancak bana ko ha..kampuang wakk... ba tu dun sanak ...!!
      05 Maret 2010 jam 22:22 ·

    • Heru Chaniago untuang2 pembangunan d imbangi jo perkembangan budaya minang
      07 Maret 2010 jam 20:39 ·

    • Ricky W. Kurniawan kita harus mensyukuri bahwa pemerintah masih memikirkan nasip kedepan bukittinggi.....menata angkot bukanlah semudah membalikan telapak tangan....itu adalah langkah cemerlang yang dilakukan pemko...walaupun di areal yang sempit nyatanya bisadimanfaatkan...
      10 Maret 2010 jam 19:19 ·

    • Ricky W. Kurniawan puas rasanya telah mengabdi untuk pembangunannya dan walaupun saya bukan orang bukittinggi tapi saya mengabdi untuk bukittinggi termasuk pada saat supervisor consultant di terminal tersebut...
      10 Maret 2010 jam 19:21 ·

    • Jumadil Isra ondeh..iyolah tambah rancak bukittinggi..jadi ndak saba pengen pulang capek2 ka bukittinggi...
      11 Maret 2010 jam 12:40 ·

    • Lauda Aidi
      Kalo untuk bangunan emang bagus, okelah ada yang berkata keren. Coba liad dari sisi lain, proposional apa ga? Mulai dari tipe bangunan, lokasi dan fungsi nya bisa maksimal apa ga? I dont thing so. Itu cuma sebatas LOGIKA Mamak Mamak berdasi.... Kalo emang NIAT MEMIKIRKAN NASIB KOTA, jauh lebih baik fasilitas yang sudah ada dimaksimalkan dulu penggunaannya. Contoh: Terminal Internasional Aur Kuning. Yang inti saha belum maksimal, bagaimana mungkin bisa mengurus sesuatu hal yang baru. Lihat Selengkapnya

      12 Maret 2010 jam 10:00 ·

    • Mujriendi Mangkutorajo Jogja berbenah itu memang perlu............akan saya tinjau insyaAllah bulan mei
      17 Maret 2010 jam 13:47 ·

    • Risman Hasfa Biasonyo awak pandai mambuek nan rancak tapi indak pandai mamaliaro doh,baa tu sanak.
      17 Maret 2010 jam 22:24 ·

    • Rahim JAbbar
      Membangun kota tentulah tidak sama dengan membangunkan anak pagi hari untuk Shalat Subuh. Kota dimaksudkan untuk memberikan pelayanan kepada penduduknya, termasuk sarana angkutan serta titik-titik dan pusat ambil/angkut penumpang dan pember...hentian alat angkutan yang mengalir ke segala arah, namun dapat dipetakan dengan baik oleh yang paham (se benar-2 paham). Dari yang terlihat, tampaknya peta itu kemungkinan besar tidak dibuat. Atau pun kalau di buat, tidak lah lengkap. Ya begitulah jadinya , tidak tejadi "optimalisasi dalam kendala". Yang ada hanyalah kendala-kendala muncul secara optimal malah maksimal. Semoga terbukalah hati dan pikiran Mamak-Mamak berdasi itu. Wassalam Lihat Selengkapnya

      19 Maret 2010 jam 21:52 ·

    • Irwan Roberto wow keren banget Bukit Tinggi sekarang.......
      22 Maret 2010 jam 12:40 ·

    • Simon Ramon sabana rancak kota ambo kinilah bana 2 kapingin capek2 ndak pulang.......
      23 Maret 2010 jam 12:22 ·

    • Trevor Rama Screamology ndechhhhhhhhhhh,.,.,.

      y bna rancak kta wk kne,.,.,.

      bgga wk jdi urng bkt,.,..,,.

      23 Maret 2010 jam 14:58 ·

    • Sumar Tono ondeh.... yo rancak bana design nyo, marilah basamo samo kito upayokan bia mambao manfaat ka urang banyak
      30 Maret 2010 jam 14:13 ·

    • Fendriansyah Marno mantappppppp
      11 April 2010 jam 19:52 ·

    • Jambu Manis bukittinggi semakin rancak.taragak pulang kampuang
      14 April 2010 jam 17:37 ·

    • Eva Waty yo rancak bana kampuang wak kini,syg nyo lah 5 thn ndk pulkam.wlpn mancaliak gambar sajo ta ubek juo rindu jo kampuang.hidup bukittinggi............
      14 April 2010 jam 22:20 ·

    • Yendri Zal a.....iyo plg juo nan kalasuah
      16 April 2010 jam 16:08 ·

    • Hendriko Gunawan rancak bana......!
      25 April 2010 jam 10:03 ·

    • Ermita Darwis wait and see...apa yg akan terjadi...?
      08 Mei 2010 jam 8:00 ·

    • Muhammad Ayub Kasihan dan bangga,
      Cah iko bantuak Bukittinggi kini ko mah

      06 Juni 2010 jam 5:48 ·

    • Genta Jk lah smakin rncak bukik kini mah.,.,
      yo plang wak yg ka io ko mah.,.,

      lah rncak kmpuang kini.,

      30 Juni 2010 jam 12:50 ·

    • Emelya Iljas Bukan indak suko pembangunan di B'tinggi tp kalau asal sajo indak diperhitungkan tata ruang lamo2 bisa jadi spt Jakarta rancak dilabuah banyak mall tapi banjir macet kacau......
      26 Juli 2010 jam 13:50 ·

    • Didi Miang ko alun rancak lai oom tenggu selah santalai.... kito buek nan rancak bana koah..............
      27 Juli 2010 jam 13:55 ·

    • David Sunguik Iyo sabana gilo Pemkot Bukik tinggi ko...asal ka mambangun sajo...GILO...GILO...GILO...
      01 September 2010 jam 13:12 ·

    • Déë Edward weis...
      keren BKT kini mah..

      07 September 2010 jam 8:28 ·

    • Faoezzan Syah lai juo lah daripado ndak samo sakali......
      04 Februari jam 15:20 ·

2 comments

Anonim 28 April 2011 11.08

Membangun sebelum waktunya,Berharap kota menjadi merata dan ramai, tapi apadaya kemampuan dan daya jual-beli rakyat belum mumpuni.

Anonim 29 April 2011 02.17

alah juo du pamadek madek an kampuang..........